Selasa, 17 Mei 2016

Welcome to 55

SMSJ78

Mei
Sia Yong Yew (1.5.61)
Azman Rahman (2.5.61)
Md Zahar Othman (3.5.61)
Borhan Bustani ( 5.5.61)
Zainudin Ahmad (6.5.61)
Arbakyah (10.5.61)
Fatimah Hashim (10.5.61)
Habibah (10.5.61)
Rosmala Paiman ( 18.5.61)
Norlida Md Ali (18.5.61)
Norlila Samad (19.5.61)
Yahya Sadikon (20.5.61)



Jun

Rostam Mohamad (1.6.61)
Jaafar Sulatin (4.6.61)
Lee Kim Tiong (5.6.61)
Norazman Idrin (6.6.61)
Said Ahmad (7.6.61)
Ibrahim Ahmad (9.6.61)
Januri Kadeni (15.6.61)
Rodziah Tawil (15.6.61)
Tumiran Ahmad ( 16.6.61)
Norahamad ( 18.6.61)
Yusof Mohamad (18.6.61)
Jamaiatulkhir (23.6.61)
Mohd Fadzullah (26.6.61)

Selasa, 8 Mac 2016

Hujung denai kehidupan

SMSJ78

Ketika ini semua rakanku dan aku memasuki usia 55 tahun. Perkenalan kita telah berjalan dan berusia 42 tahun. Dewasa dan amat mantap. Lama dan amat kukuh. Logiknya. Tetapi ironinya tidak begitu,  tidak semua mempunyai persahabatan yang dewasa, mantap, lama dan kukuh.  itu tidak mengapa.

aku masih ingat ketika teksi yang membawa aku ke perkarangan asrama SSI di jalan tasik utara 42 tahun yang lalu. Aku bukan sahaja memulakan hidup baharu, aku bukan sahaja terpisah dengan emak dan abah serta adek adekku. Malahan aku sebenarnya telah dikeluarkan dari kepompong kemiskinan dan di letakkan di sebuah asrama yang membolehklan aku belajar dengan lebih selesa. Terpisah dengan kasih seorang ibu aku diselimuti ddengan kasih kawan kawan yang seangkatan denganku.
Terkeluar dari siksaan hidup miskin di kampung dan hinaan cercaan orang senang dikampung kini masuk pula dalam gelembung buih anak rantau yang sama miskin dan sama taraf denganku. Meski aku pada masa itu masih kecil, namun aku masih dapat rasakan satu iltizam dan satu semangat yang amat kuat auranya...untuk menebus kemiskinan keluarga dengan ilmu dan rasa gembira kerana terpilih antara yang terbaik di seluruh Johor ke sebuah sekolah berasrama penuh. 

Denai kehidupanku di alam remaja bermula disini.

Langkahku mula bertapak disini.

 1974

Aku tinggal di tingkat satu..tu tingkap yang terbuka tu atas huruf A, (Putera ) disebelah ku ialah Norahmad 1M2 dan Wak Januri 1M2. 

Itulah antara  kawanku yang awal aku kenali selepas Shukri Mutamim yang aku kenal semasa aku mendaftarkan diri. Aku tak ada kawan sama sekolah, aku tak kenal siapa. Aku sebatang kara. Dan aku tak rasa apa apa, dengan istilah sebatang kara itu sebab aku memang boleh bertahan dengan keadaan sebegitu. Pada aku itu biasa. 

Ditingkat itu sebenarnya aku pernah menangis bila teringat susahnya keadaan mak aku di kampung sana dan adek aku yang kecil yang masih di sekolah rendah.

Diasrama ini aku tinggal sepenggal namun aku tidak pernah lupa meskipun kini telah menjadi asrama puteri. Aku pernah melawatnya pada tahun 2005 bersama kawanku Azman.

Antara yang peristiwa yang paling aku ingat diasrma ini ialah........sambung

Khamis, 28 Januari 2016

Hujung Denai Kehidupan

SMSJ78

Salam petang

Sipnopsis

Ketika ini, hujan baru saja reda. Menyejukkan hari yang sekian lama dilanda panas. Bak kata perpatahm panas setahun hujan sehari, basah juga...Suasana sunyi kerana masing masing dengan dunia masing masing.... aku berhasrat menutup blog ini dengan sebauh novel bersiri bertajuk Hujung Denai Kehidupan. Dimana kalam kalam yang bakal aku tulis adalah dari hati sanubariku mengenai sebuah kehidupan bersama rakan sekolah sainsku yang aku sayangi...

Aku rumuskan sebuah kesimpulan bersifat dangkal kerana rumusan hanya berdasar pada pendapat diriku sahaja..jika un fair...maaflah.

Aku terjemahkan kenapa ianya berlaku berlandaskan pemikiran cetekku dan aku simpulkan ikatan dan leraikan kekusutan dalam fikiranku juga tidak signifikan sebab aku hanya icara dengan diriku sendiri

Selama aku menulis, aku kekadnag membuat persepsi negatif dan tidak wajar...ruangan ini aku gunakan untuk memohon ampun dan maaf...

Ini adalah antara titisan titisan karyaku yang terakhir....aku mungkin tidak lagi mampu menulis pada masa yang mendatang. Masa semakin cemburu, lambaian pepisahan semakin jelas dimataku. Aku mahu tidak mahu terpaksa menoktahkan blog ini dan menamatkannya disatu ketika di satu masa.

Sekian.
Kembara kelana

Rabu, 18 November 2015

HBD

SMSJ78


Disember

Zaidi Ibrahim (3.12.61)
Sukimin Juki (5.12.61)
Sulaiman Yusof ( 11.12.61)
Noraini Samin (21.12.61)
Umat Saleh ( 24.12.61)
Norsyam Yusof ( 27.12.62)

Jumaat, 6 November 2015

Happy birthday 54

SMSJ78

 November

Abu Bakar Ali (1.11.61)
Azman Wahab (3.11.61)
Md Rause Ab Majid ( 5.11.61)
Rosnah Manan (11.9.61)
Md Khir Md Nor (19.11.61)
Shukur Atan (26.11.61)

Seakan hampir berakhir

SMSJ78



Pertemuan akan berakhir dengan perpisahan
Moga perkenalan kita ini terus menjalin kasih dan membuah seribu kenangan
Tiada yang terlebih indah dalam hidup ini bila ada kawan dan rakan meletakkan diri kita dalam hati, dalam doa dan dalam ingatannya.

Semua kawan kawan sentiasa dalam doa, hati, dan ingatanku

Kususun jari sepuluh memohon ampun dan maaf pada terlajak kata, tersilap tafsir dan apa jua laku perbuatan yang menggores hati dan perasaan.... selama kita berkawan.

Nanti kita berjumpa lagi

Salam dari kejauhan

Kembara Kelana

Khamis, 15 Oktober 2015

Relong kehidupan

SMSJ78

RELUNG KEHIDUPAN

Waktu sedang "di puncak" kita merasa banyak teman di sekeliling kita.

Waktu sedang "Berkuasa" kita percaya diri boleh melakukan apa saja.

Waktu sedang "Tak Berdaya" barulah kita sedar siapa sebenarnya sahabat sejati yang kita ada..

Waktu sedang "Jatuh" kita baru sedar selama ini,siapa kah teman yg memperalat dan memanfaatkan kita.

Waktu sedang "Sakit" kita baru tahu bahwa sihat itu sangat penting, jauh melebihi harta.

Waktu kita"Miskin" baru kita insaf pentingnya amalan sedekah walau pun seringgit & saling membantu saudara kita..

Masuk "Usia Tua" baru kita tahu rupanya masih banyak amalan dituntut Allah yang belum dikerjakan/banyak ilmu yang kurang dan baru kenal jalan ke masjid..

Saat "di Ambang Ajal" kita baru tahu ternyata begitu banyak waktu yg terbuang sia-sia.

Hidup tidaklah lama,
Sudah saatnya kita bersama-sama membuat HIDUP LEBIH BERHARGA:

Saling menghargai,
Saling membantu,
Saling memberi,
Saling mendukung.

Jadilah teman setia tanpa syarat ...

Jangan saling memotong & menggunting sesama teman...

Tunjukkanlah bahwa anda masih mempunyai Hati Nurani yg tulus. Jauhkan niat jahat untuk mencelakai atau memfitnah.

Jauhkan niat memaksa seseorang melakukan suatu hal untuk kepentingan pribadi kita.

Apa yg ditabur itulah yang akan dituai

Allah swt tidak pernah menjanjikan bahwa langit itu selalu biru, bunga selalu mekar, dan mentari selalu bersinar.

Tapi ketahuilah bahwa Allah swt selalu memberi pelangi di setiap badai, senyum disetiap air mata, Rahmat & berkat di setiap cubaan, dan jawaban di setiap doa......

Jangan pernah menyerah , Teruslah istiqamah beribadah... kerana..
hidup ini terlalu indah....

Hidup bukanlah suatu tujuan, melainkan sebuah persinggahan sementara..

Saudaraku,
Indahnya hidup bukan karena banyak orang mengenal kita, namun berapa banyak orang yang bahagia mengenal kita.

Semoga bermanfaat utk diriku dan saudaraku yg lain.
Perkara yang lepas terlalu jauh untuk digapai..
Kerana...
Hari ini, esok dan hari hari seterusnya belum pasti untuk kita yang sentiasa lupa..
Yang pasti Izrael yang tak pernah lupa akan menemui kita bila tiba waktu dan ketika

Wassalam.

Selasa, 13 Oktober 2015

Epilog : Sketsa lukisan di senja kehidupan

SMSJ78





...aku menulis ini adalah hari terakhir Hijrah 1436 dan esok akan masuk tahun Hijarah yang baharu 1 Muharam 1437. Aku ucapkan selamat tinggal pada Hijrah 1436 yang membawa erti  umur aku sudah menjangkau 56 tahun (Hijrah) sebab aku lahir pada 4 muharam 1381. Sesiapa yang lahir sebelum 14 Jun 1961...umur mereka 57 tahun! Patutlah sudah terasa penat. Selamat tinggal tahun Hijrah 1436


...ketika aku menulis ni juga kawan kawan seangkatan dengan aku dah 12 orang pergi dahulu, Rafie Sohot, Zaid Jais, Sharudin Amin, Elham Hasan, Rohana Sahara, Norlela samad, Aziz Misran, Rani Othman, Md Zin Daud, Amirudin Yahya, Said Ahmad dan pada 2.10 yang lepas Habibah Abdullah. Mereka telah terlebih dahulu mengadap ilahi, mendahului kita semua. Selamat tinggal untuk kita semua dari mereka dan semoga kita semua dihimpunkan kembali nanti di perhimpunan yang lain pada masa yang akan ditentukan.

...epilog

Sketsa Kehidupan antara aku dan kau wahai Habibah kini berakhir dengan memahat memori indah di dalam himpunan kenangan kenangan yang akan terus aku bawa bersama kehidupanku dalam meniti senja kehidupan ini. Berkenalan denganmu merupakan satu rahmat yang tuhan berikan dan kesempatan berbual dan bersenda gurau denganmu merupakan jalinan warna indah pelangi yang akan kekal di memoriku buat selamanya. Alhamdulillah.

Pemergianmu habibah, ditangisi bukan sahaja keluargamu, namun rakan sekerja dan rakan seangkatan dengan mu, kerana selamanya kau memang sering menceriakan. Kau umpama teratai. Dimana kehadiranmu menceriakan di mana saja kau diletakkan. Di tempatkan. Tempat akan menjadi indah dan harmoni. Dikau juga sering menjadi penawar jika diperlu, kau tidak mementingkan sendiri, kau teguh menahan dan menjaga spora walau musim berubah dan luluhawa melanda. Sakitmu boleh kau simpan dan tahan demi membahgiakan orang lain, pedih dan rawanmu kau letakkan di sampingmu asalkan orang yang berhadapan denganmu merasa bahgia, jarang kau meminta tapi banyak kau memberi, jarang kau menangis tetapi banyak yang kau ketawa. Kau amat penyabar pada dugaan tuhan dan pemaaf pada ramai orang yang menyakitimu dan tidak suka mengambil hati, kau amat suka menolong orang walaupun kekadang ada orang ambil kesempatan menipu dan menganaiya dirimu, Hanya yang rapat dapat mengintai resah dipinggir senyummu bibah. Suamimu amat memahamimu, justeru itu ia terus merasa kehilanganmu yang amat sangat...anakmu menceritakan kepada kami ..abang sentiasa menemani pusara mu pagi dan petang. Amat jarang orang yang dapat melakukan apa yang kau lakukan sahabatku dan amat bertuah kau mendapat suami yang amat mengasihimu. Alhamdulillah

Tidak dapat aku meneruskan lagi penulisan ini sebab ketika ini air mataku tergenang dipipiku

Untukmu habibah, moga ruhmu dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama orang yangdi redhai Nya dan semoga kau tergolong sebagai ahli syurga. Terima kasih kerana memberikan aku pengajaran dalam kehiduppan ini, aku juga akn cuba menjadi pemaaf dan suka menolong orang sebagaimana yang telah kau tunjukkan. Insya Allah.

Al Fatihah.

Jumaat, 9 Oktober 2015

Balasungkaawa : Habibah binti Abdullah dalam kenangan

SMSJ78

Asslammualaikum
Salam sejahtera
Salam sayang untuk pembaca




Habibah Abdullah
SMSJ- 1M2(74)-5M2(78)
Eksekutif Pentadbiran
Syarikat Air Johor
Bendahari Kooperasi
10.5.1961 = Rabu, 24 Zulkaedah 1380
hingga 2.10.2015=Jumaat ,18 ZulHijjah 1436

No.496 Blok 21, Felda Simpang Waha,
Kota Tinggi, Johor

Anak : 3
Cucu :6 nak masuk 7

Habibah, atau dikenali sebagai bib, telah kembali ke rahmatullah pada hari Jumaat, 2.10.2015  jan 12.24 pagi. Akibat kompikasi jantung. Semoga di rahmati Allah akan ruhnya, Dan semoga ruhnya ditempatkan bersama para solehah dan di redhai oleh Nya. Insya Allah. Kepada ahli keluarganya, semoga diberikan kesabaran dan ketabahan dalam meneruskan kehidupan tanpa bib. Kepada kawan kawan dan rakan taulan yang masih dikurniakan nyawa..percayalah kita juga akan menyusul kerana mati itu adalah benar.

Wataknya riang, senyum sentiasa menguntum dibibir, mudah berbicara, boleh berada dimana situasi sekalipun, periang, menyegarkan pemikiran bila berbicara dan suasana jika ada bib. Boleh bergurau dan boleh menerima gurauan. Tak suka bergaduh,

Wajahnya juga penuh,  kulitnya putih melepak, tubuh badannya tegap dan penuh keyakinan. Bib memang berbakat menjadi pemimpin semulajadi, ada ketokohan, komited pada kerja, serius pada penyelesaian masalah dan juga pandai memujuk dan menasihat. paling penting...sangat boleh dipercayai. Berbakat memasak dan mengurus masakan berskala besar seperti kenduri kawin dan sebagainya.

Semua ciri diatas adalah dari sudut pandangan aku pada bib. Pendapat peribadi.

Aku mula mengenalinya semasa tingkatan 1, 1974 tetapi pertama kali mendengar suaranya ialah pada tahun 2009. 35 tahun selepas kenal baru berbicara, Suatu hari bibah telefon dan menjemput ke majlis perkahwinan anaknya, dia kata dia suka baca blog dan saja je call. Dia minta maaf kerana tak dapat hadir ke majlis reunion 2008 di kluang sebab tak tau...sejak itu persahabatan kami secara dua hala yang "sebenar" terjalin, yang dulu tu....kenal dari jauh je...

Habibah merupakan anak yang sulong, darah yang mengalir di tubuhnya campuran Bugis dan Jawa. Taukah kawan kawan siapa aruah bapa habibah? Aruah bapa habibah adalah seorang pengembara ilmu yang berada di Tanah Arab selama lebih 20 tahun...! Tahukah kawan kawan bib anak ke berapa? Bib anak yang sulong dan amat disayangi oleh aruah bapanya..ikuit citer bibah...lah
dan bib sangat caring dan pandai memasak. Selepas SPM Bibah korbankan semua peluang masa depannya sebab ketika lepas SPM bibah berdepan dengan krisis kepimpinan dan tanggung jawab, mak sakit, ayahnya pun sakit, dia anak yang sulong, adek adeknya semua sedang belajar dan memerlukan bantuan kewangan. Bibah bercerita...aku ikat perut aku, aku makan sekali saja, dan duit ditangan hanya untuk tambang, asal adek adek aku sekolah sop...aku ok. Demikian pengorbanan bibah dalam usia yang sangat muda untuk keluarganya, bibah pernah disebab itu lah bibah sangat disayangi oleh semua adek beradek dan ibu bapanya.

Dari kerja kilang, bib bekerja sebagai penmbantu pentadbir di JPN Johor kemudian berpindah ke SAJ dan berkakhir sebagai Eksekutif Pentadbiran di SAJ. Aruah juga pernah mendapat tawaran masuk maktab perguruan....

Kisah Ikan patin buah

Sepatutnya aku ke Kota Tinggi dan berjumpa dengan aruah pada 25.92015 iaitu seminggu sebelum bib pergi, untuk mengambil kereta anak yang kemalangan tempuh hari, tetapi tak jadi sebab kereta tersebut perlu masuk ke puspakom dahulu. Dan bib pun dah kata hujung minggu dia tak ade, dia pergi berubat di melaka. Terakhir aku call dia pada 28.9.2015 jam 12.32 ptg dan tak lama sebab bib tak sehat, kemudian kami ber wasup

bib: Jumaat sabtu..bukak ( maksudnya bengkel kereta tu buka pada jumaat dan sabtu|)
aku; ok , bib, aku pergi jumaat ptg, tidor sebab sampai malam dan sabtu aku  ambik kereta
bib: sabtu aku tak de kat rumah tau...mcm biasa berubat
Bib: patin buah ada tak?
Aku: lom ada lagi, susah dapat, tapi nanti aku bawak kalau ada
Bib: ok, kad tng aku tinggalkan kat guard, nanti aku beritau kat guard ( kad tounch n go anak aku yang diambik dalam kereta )

Permintaan terakhir bib pada aku ialah nak makan patin buah, aku mesej ke adik ipar aku yang memang kerja menangkap ikan yang aku nak patin buah, kalau meeka dapat, aku nak bawak untuk aruah. Bila kami nak bertolak ( hari Jumaat 2.10.2015) malam tu jam 12.30  lebih kurang dapat mesej yang bib dah pergi buat selamanya. Menggigil tangan aku memabaca wasup dari group dan lebih sedih bila aku melihat ikan patin buah yang dia inginkan tu. Isteriku kata nak bawa ke...aku cakap tak payah, nanti lagi sedih keluarga bibah bila tengok ikan tu nanti. Sepanjang perjalanan aku banyak bermenung panjang dan sekali sekala bercerita tentang kebaikan dan kehebatan aruah bibah pada isteriku dan anak menantuku. bagiaman bibah nak datang jugak kenduri ana walaupun sakit dan jauh. bibah nak datang  juga reunion kelas 5M78 di parit raja, dan mengambil masa memujuk suaminya, aku membelikan jam dinding untuk bibah dalam reunion tu sebagai kenangan sebab aku tau bibah memang menunggu masa...sebab dia tak sehat. Aku cerita dia ada satu sikap yang sangat baik untuk dicontohi..iaitu suka menolong orang, tak kira apa keadaan dia dia tetap positif dalam menolong orang. Last aku jumpa bibah pada raya puasa yang kedua di hospital kotatinggi semasa anak aku kemalangan. Masih bergurau dan ketawa..( tu memang tag line bibah)

Hari Sabtu-Tangisan

Aku tidor dimersing dan pada pukul 9.30 aku sampai kerumah aruah, sebaik sahaja aku sampai ke rumah bib, terus abang memelok aku

sop....bibah dah tinggalkan abg sop
bib dah pergi dulu...tangis abang di telingaku
sabar bang...sabar
sop....huhuhuhu  abg duk sorang sop...

lama abg berpeluk dan menangis dalam dakapan aku, aku biarkan sebab aku tau abang sedang meluarhkan rasa sedihnya...aku pon menangis juga begitu juga isteri dan anak aku serta anaknya, aku terus saja duduk dan memulakan tahlil ringkas untuk aruah, alhamdulillah dengan ayat suci alquran dan zikir itu meredakan semua perasaan didalam rumah aruah bib. Selepas doa kami mendengar kisah detik detik akhir sebelum aruah pergi, pesanannya, tingkahlakunya dan harapannya pada anak anak. Mereka bercerita, along angah adek, abang dan aku mendengarnya dengan penuh kyusuk.

sambung....aku sebak...