Jumaat, 19 Disember 2014

Mencari Kebahgiaan : Cerita Hujung Telinga 2

SMSJ78
 
Assalammualaikum
Salam Sejahtera
Salam sayang sesama batch
salam terindah kepada pembaca

Lama aku tak menulis,  bukan lah sibuk sangat tetapi tiada kesempatan membuka lappy atau desk top menulis. Menulis merupakan satu pekerjaan yang memerlukan persiapan dan situasi yang tenang dan sentiasa memberikan ruang pada minda untuk bersedia. 

 

Blog yang dibina pada 2008 telah mencapai usia 6 tahun dan banyak antara penulisan sebelum ini tidak manis lagi untuk ditatap dan dibaca, sebab perubbahan waktu itu. Landaan FB kemudian multi connection yang lain seperti whassapp telegram dll menyebabkan blog menjadi macam sumber ke4 atau 5 di hati pengguna, namun atas sebab titian silaturahim, blog ini tetap diteruskan kerana blog juga mempunyai punch yang tersendiri dikalangan pembaca

Maaflah kepada pembaca yang sering membuka blog kerana tiada  entri baru dari bloggers, sebenarnya blog ni mempunyai ramai orang yang boleh menulis dan menghasilkan entri baru. Hampir 36 orang dari 4 kelas boleh menulis. Sesiapa yang ingin menulis (dari batch 1978) boleh mengirimkan email addressnya kepada aku dan aku akan set kan dalan setting di blog ini. Sign in gunakan password email masing masing





Harap semua sehat...
Bahgia disamping keluarga masing masing.
Dalam dia tak diam kita dah mula mengumpul cucu. Ada dah 4, ada 3, ada dua dan rata ratanya dah mempunyai seorang cucu. Aku sendiri mendapat cucu pertama pada 17.9.2014 itu hari, lelaki. Dan aku sudah pun bergelar atuk. Aku sudah merasai perasaan menjadi atuk dan rumahku mula terdengar kembali tangisan bayi kecil.



Cerita Hujung Telinga 2

Apabila berjumpa sahabat lama terutama batch kita yang 4 kelas ni, antara yang aku suka dengar ialah apakah kembara mereka selepas SPM/MCE 1978? Selepas mereka kluar dari SMSJ? 100 orang sahabat, 100 cerita yang aku dengar.

Ada seorang kawan aku ni, memang kumpulan murid yang yang sangat baik. Sopan, lemah lembut dan tidak ada masalah disiplin lansung. Pakaiannya sentiasa kemas dan bergosok. Dirinya sentiasa bersih dan tutur katanya memang sopan santun. Aku dan kawan kawan lain memang ingat kalau aku sebut namanya. tapi dalam blog ni dan siri mencari kebahgiaan : Cerita Hujung telinga ni..memang tidak beretika kalau aku sebutkan namanya...

Dia merupakan anak yang bungsu dalam keluarganya. Dia memang gifted and talented student macam kita juga, tak payah tution tak payah belajar beria dapat 4A 1B dan masuk sejak SSI lagi. Tapisan pertama SRP/LCE dia ok..dan dapat meneruskan pendidikan dan di SMSJ. Orang Batu Pahat dan sepanjang aku ingat dan tahu dia tak pernah ada rekod kesalahan, kalau kena rotan pun sebab salah cikgu..yang merotan budak satu bilik sama ada salah atau tak salah...kalau tak mengaku.

SPM/MCE di SMSJ 1978 banyak memberikan kesan yang sangat besar pada kita semua. Yang begitu perform semasa SRP/LCE pun tidak menonjol semasa SPM/MCE, ada juga yang sebaliknya. Maaf..bukan dan kondem..tetapi ketika itu kita adalah mangsa masa silam yang tidak disengajakan. Kekurangan guru pakar, tekanan hidup di asrama, ketiadaan guru yang kreatif dan inovatif, kesungguhan yang minimum kita dan guru menyebakan ramai yang kecundang. Masing masing tahu result periksa masing masing. Kekadang bila kita compare...anak kita lagi hebat dari kita...walau mereka cuma sekolah harian biasa saja. Kita group murid berbakat dan bijak tetapi tidak dapat result yang sepatutnya di SMSJ pada 1978. Kita memangsakan diri atau kita menjadi mangsa masa silam itu.

Berbalik kisah kawan kita ni, dia adalah antara mangsa. Dia gagal dan tidak mendapat result yang baik semasa SPM...dia amat keciwa, dia try ambil lagi di sekolah swasta dan belajar sendiri di rumah. Ketiadaan kawan menyebakan dia gagal lagi. kekeciwaan menyebakan dia memutuskan untuk bekerja. Dari astu tempat kesatu tempat. Mulanya mengikut sedara kemudian bekerja di syarikat swasta dari satu kilang ke satu kilang.

Selepas 30 tahun....

Dia masih tidak mendirikan rumah tangga...dia kesaorangan....dan hidup untuk menyara dirinya sendiri dan sekali sekala balik kekampung melawat sedara mara.

Antara iktibar nya atau moral of the storynya ialah walau kita sama sekolah, sama batch tetapi yang membezakan kita ialah A.S.K

Attitude -  Sikap kita dalam menerima cabaran yang mendatang tidak sama, ada yang cekal atau yang give up dan ada juga yang sabar. Sikap ini lah sebenarnya terbentuk dalam diri kita yang kita kekadang tidak sedar. Keupayaan kita untuk berjuang sebenarnya tersemai semasa kita bersukan. Cekal dan sabar kita terbentuk semasa kita menahan kemarahan dan menahan kelaparan. Contohnya macam aku...cehwah....Budak nakal macam aku ni memang mempunyai attitude yang tidak boleh dijangka. Kegagalan aku mendapat respon dari buah hati pengarang jantung...gadis idaman aku mejadikan aku seorang yang tabah menempuh gelora ( terima kasih pada gadis tu sebab tak balas surat aku ...hahahahaha). Kenakalan aku memanjat pagar malam malam sebab nak tengok wayang menjadikan aku seorang yang berani untuk berjalan malam seorang diri sampai sekarang....hah..nampak...hahahaha

Skill - Skill kita tak sama....skill ahli sukan yang mewakili sekolah tak sama dengan ahli sukan yang biasa biasa yang sekadar mendapat dua mata untuk rumah masa sukantara. Masa bersukan dan masa ber kuirkulum akademik seperti bahas dan lakunan dsbnya skill kita terbentuk secara agresif. Lain kali nak cari pasangan hidup cari yang bekas ahli sukan...suami/interi anda adalah seorang skillfull...cepat reflek dan tabah dan menghadapi...perjuangan.....(berstamina lagi..hahahahaha) Tapi tu dulu..sekarang...tak payahlah...

Knowledge - Ni tak payah terangkan pun semua orang dah faham, dan student di SMSJ semuanya seorang yang bijak dan berbakat. 

OK lah lama dah aku berceloteh...maaflah bukan nak merendahkan sesiapa...tetapi selepas SPM dan MCE memang pelbagai cabran hidup kita tempuhi..semuanya itu kita hadapi demi mencari sebuah kebahgiaan. Akhir kata kita sama samalh berdoa agar kita...semua mencapai kebahgiaan yang telah tuhan tetapkan untuk kita dunia dan akhirat.

Adios...
Assalammmualaikum




Isnin, 17 November 2014

Mencari Kebahgiaan : Cerita Hujung Telinga 1

SMSJ78

Asalammualaikum
Salam Sayang satu batch
Salam Sajohan
Salam Sejahtera pembaca


 Gambar Hiasan
Kita adalah orang yang penuh rahsia


Dalam mencari kebahgiaan, bermula dari 1979...kumpulan kita telah terpecah pecah kepada beberapa kumpulan. Ada yang berjaya melanjutkan pelajaran ke Universiti, kursus Diploma, Matrik, Asasi Sains dan ada juga ke luar negeri menjadi Pilot dan sebagainya.

Ada sekumpulan lagi dipanggil masuk meneruskan kembara di SMSJ as six former dan tidak kurang juga yang tidak kemana-mana. Kembara mereka dari segi menuntut ilmu terhenti. Dan mereka mula bekerja.

Selepas 30 tahun selepas 40 tahun, bila kita mula bertemu kembali, aku dapat juga menemuramah beberapa rakan kita yang telah terpisah itu..bertanya apa mereka buat selepas SPM/MCE 1978. Wow..memeranjatkan.....ada pelbagai cerita dan cerita ini aku namakan cerita di hujung telinga. Aku fokus kepada kawan kita dari kumpulan yang tersurat...terpaksa mengharungi pahit getir selepas peperiksaan

 Maaf ya aku nak menyebut nama dan maaf juga jika cerita ini bebetulan cerita tuan...bukan mahu menghebuh tetapi ingin berkongsi susah payah pahit geti kita dalam mencari kebahgiaan dan ini mungkin berguna untuk anak-anak kita renungkan.

Ada yang bekerja di ladang kopi, ladang getah dan ladang sawit sebagai buruh. Ada yang bekerja di limbungan kala di Singapura. Ada yang menjadi kerani kecil di Syarikat bapa sedara, ada kerja kilang eletronik dan ada juga merana meraba mencari kerja yang penuh kesukaran. 

Rupanya tanpa kita sedari. Kita adalah seorang yang amat perahsia. Tidak siapa pun rakan kita tahu betapa susahnya keluarga kita, masalah kita walau selepas 5 tahun kita berkawan. Kita memang menyimpan jauh dalam hati sanubari kita keadaan kita dan keluarga kuta di kampung. Kita tak pernah share. Kita tak pernah tau masalah kawan kita walau kita tidur sebantal dengannya. Kita juga tak pernah meluahkan keadaan family kita kat mereka.

Menjelas selepas SPM. Ada yang membuat keputusan untuk tidak lagi meneruskan belajar sebab sangat terpanggil untuk membantu keluarga. Ada yang menangis sebab keputusan SPM tidak memberansangkan dan kecundang untuk meneruskan perjuangan menuntut ilmu.

Cerita Hujung Telinga 1

Dia anak sulong. Bapanya jatuh sakit, emaknya juga sedang sakit, Adek beradek ramai bersekolah. Dia terpaksa melupakan semua cita cita nya untuk belajar,. Bekerja...di kilang, kerja di singapura dan kerja di ladang. Mohon kerja sana mohon kerja sini, Jika dia tidak bekerja, memang tidak makanlah adek beradeknya yang lain yang masih bersekolah itu. Dia mengambil sedikit sahaja dari duit gajinya untuk membolehkan dia berulang alek dan makan sekali sehari dengan keadaan ala kadar sahaja. Hatinya menangis tidak dapat menyambung belajar, Usia muda baharu 18-20 tahun dia di ganggu sana di ganggu sini semasa dia pergi kerja, semasa bekerja dan selepas balik dari kerja.  Dia tabah. Dia serahkan kepada tuhan menentukan hidupnya. Dia cuba tidak berjumpa dengan rakan sama sekolah, kerana rasa malu. Sebab tidak siapa yang tahu derita yang di tempuhi.....airmatanya membasahi pipi bila terpaksa berjalan jauh dalam kegelapan pagi kestesen bas dan menahan pedih perut kelaparan diwaktu tengahari  untuk jimatkan belanja. Diruang matanya...wajah ibu yang sakit, bapanya yang tenat dan adiknya yang masih kecil. Dia kerja dengan tekun dia kerja dengan tabah. Dia kerja tanpa mengira penat dan lelah.

Itulah kawan kita...

Usia 18 tahun, kawan kita telah menjadi sangat dewasa mendahului umurnya. Merasai perit pedih menjadi ketua keluarga. Dia terpaksa lupakan keriangan hidup seorang student seorang remaja, orang muda. Dia menjadi Ibu, Menjadi Bapa, Menjadi Penjaga, menjadi supplier kepada keluarganya.

Dia adalah kawan kita...

Ditakdirkan dia berjumpa sekumpulan kawan kita satu batch yang nakal. Ketawakan dia kerja kilang. Mengutuk dia kenapa dia tak belajar. Hah tulah...dulu....bla bla bla....(ada ke patut?) dia ketawa sekali tetapi dalam masa yang sama airmata nya remuk redam dengan gurauan dari kawan dia yang tidak tau nasib dirinya macam mana. Hati nya hancur dan perasaannya sangat terhiris.

Mereka tu semua kawan kita....

Untuk anak anak ......Itulah lain kali nak bergurau ...tengok dulu....dan jangan anggap gurauan kita itu universal. Semua orang boleh accept. Kita secara tidak sengaja melukakan hati kawan kita.

Masa berlalu..kepahitan yang ditempuhnya dengan hati yang tabah dan ikhlas. Adeknya berjaya menjadi orang yang bahgia. Dia juga akhirnya dapat kerja yang bahgia, Keluarganya juga bahgia. Walaupun dia hanya lepasan SPM/MCE Sekolah Sains tetapi dia cukup bahgia sekarang.

Mampu senyum dan bila dia bercerita pada aku kisahnya...air mata nya masih mengalir dan hatinya masih sebak. Aku pun sedih sekali....Jangan disangka...semua nasib adalah sama...dan jangan disangka semua boleh di sulam dengan ketawa...kawan menangis....itulah sebenar benarnya kawan kita.

Salam

Inilah kisah kawan kita...Renung renungkanlah

Nanti kita kongsi cerita 2 pula.

Sabtu, 15 November 2014

Mencari kebahgiaan : Tinggallah kasih..tinggallah sayang


Gambar Hiasan: Isteriku, anakku yang kecil, anak anak sukimin dan isteri sukimin semasa kami reunion 2008 yang lalu..yang hairannya kenapa isteri sukimin ni muda sangat ek...ish ish ish..puas aku memikir apa rahsianya..hehehehehehe
SMSJ78
ok sambung

Aku disahkan mengidap jangkitan kuman, chicken foxs, orang muor kata cengkering..aku terlantar sakit selama 21 hari dan tidak bersekolah selama 3 minggu, habis seluruh tubuhku ditumbuhi cecair ..ubat cara kampung dan bandar..minum kelapa muda dan berkurung dirumah....selepas itu...aku kehilangan skill dan ketinggalan semua pengetahuan yang penting utk STP aku. Sekembalinya aku ke sekolah, aku menduduki peperiksaan pertengahn tahun dan aku jatuh dan berada ditempat yang penghujung sekali..

Ketika itu juga aku dipanggil untuk ke Majidee Kem kerana terpilih menjadi Pegawai Kadet bagi Tentera Laut TLDM...aku berkemas dan mempersiapkan diri..Satu peluang utk aku bekerja..namun dalam masa yang sama temuduga maktab juga berjaya dan aku diminta siapkan perjanjian dalam tempuh seminggu dan melaporkan diri..aku menjadi keliru...aku bertanya kepada abah..abah kata, masuk kadet...aku tanya aruah mak..mak kata ..jadi cikgulah sop...aku menjadi kebingungan dan aku akhirnya memileh menjadi guru dan menerima tawaran untuk ke Maktab Perguruan. Ikut cakap mak..biasanya selamat..kata orang tua tua.

AKu adalah badge terakhir kursus perguruan 2 tahun, selepas itu kursus perguruan menjadi 3 tahun. Aku tidak dapat menghabiskan tingkatan 6. Sakit selama 21 hari menyebabkan aku ketinggalan jauh dan aku tak kuat untuk catch up kembali,aku terpaksa melupakan hasrat ke Universiti sebentar sebab aku tidak mahu melepaskan peluang yang terbuka didepan mata,..ahhh nanti lepas jadi cikgu aku sambunglah belajar...kata hatiku. Ketika itu aku hanya memikirkan aku hendak secepat mungkin menebus kembali airmata ibu dan kesusahan keluargaku yang miskin dan susah itu. Aruah abah dah tua utk ke laut, duduk dirumah..emak seolah kehabisan tenaga menyara aku dan adik beradik belajar.. 3 abg dan kakak aku di Universiti, dua adikku masih belajar...hidup kami memang susah...aku kena cepat kerja dan aku kena cepat membantu emak dan abah.

Aku terpaksa memilih jalan ini, Jalan yang aku pikir terbaik utk aku dan menggembirakan emak dan abah yang sudah terlalu banyak berkorban untuk aku...tinggalkan kasih, tinggallah sayang....lagipun aku perlu berpijak di bumi nyata, terlalu awal untuk aku bercinta sedang aku tidak punya apa apa...Sidia pun x tau...aku suka kat dia. Dia pun entah entah dah di tackle oleh orang lain.

Maktab aku dikenali sebagai MPPKNP, Maktab Perguruan Pendidikan Kesihatan dan Nilai Permakanan...sebab dimaktab itu ada kursus Kesihatan dan Nilai Pemakanan, namun nama maktab aku juga dipanggil Maktab Perguruan Pasir Panjang. Maktab ni berada di Kuala Trengganu. Dan aku menjadi peserta badge 1980-1982.

Setelah semuanya siap, aku diteman oleh abangku Shamsudin. Dia masih belajar di UTM ketika itu ke Kuala Trengganu dan melapor diri...ketka aku berbaris tiba tiba terkejut besar dan aku ternampak....

Sambung

Isnin, 10 November 2014

Mencari Kebahgiaan : Bermula kembara kehidupan

SMSJ78

Assalammualaikum
Salam sayang satu batch
Salam Sejahtera un semua sajohan
dan pembaca



Apabila kita menerima musibah, bukanlah itu berakhirnya hidup kita dan sunia kita. Itu semua sebenarnya baru sahaja bermula satu titik ke arah satu destinasi yang lebih hebat. Islam tertegak diatas darah para syuhada', Negara yang hancur lebuh akibat peperangan boleh kembali membangun sebagai kuasa dunia.

Alhamdulillah 1979 aku mula mengenali dengan sebenar siapa aku, mengenali diri dengan usaha sendiri bukan dengan bantuan kaunselor atau sebagainya. Penyingkiran aku dari terus bersama dengan Sajohan , rakanku, sahabatku, kawan sekatil, sebantalku selama hampir 6 tahun adalah hadiah paling bernilai untuk aku reset minda dan tingkatkan potensi diriku sebenarnya. Walaupun penerimaan aku di peringkat permulaan di SDAD Muar pada mulanya amat pahit dan getir, tetapi beberapa bulan selepas itu aku kembali normal. Kehidupan mesti diteruskan. Kisah pahit itu aku jadikan sempadan, kisah yang baik aku jadikan tauladan.

Bermulalah kembara kehidupanku di Sekolah Menengah Datok Seri Amar Diraja, Muar. Sebuah sekolah yang premier dan ditubuhkan sejak 1964. Aku kembali ke Sekolah kampungku. Sekolah dimana abang aku belajar. Kawan kawan sama sekolah rendahku pun ada disitu. Pelajar dari Segamat , Pontian dan lain daerah yang ingin meneruskan sekolah tingkatan 6 aliran sains, pilihan yang ada di sekolah biasa...salah satunya ialah di SDAD

Aku berjumpa ramai kawan sama sekolah aku yang dulu umur 12 tahun kini umur 18 tahun dan 19 tahun. Aku berazam akan belajar bersungguh sungguh agar aku dapat bertemu semula kawan sajohanku di mana mana universiti satu masa nanti. Satu ketika nanti. Aku memang berkobar kobar dan bersemangat untuk membuktikan diriku ini adalah antara pelajar yang baik dan tidaklah seteruk yang digambarkan dari penyingkiran aku dari Akademi Sek Sains itu.

Masa pantas berlalu. Walaupun aku berbasikal kesekolah...dulunya aku hanya perlu berjalan kaki, Tetapi amat menyeronokkan, Aku boleh ke Tanjung Emas, Tanjung ketapang, aku boleh nyingkah kedai, supermarket, aku boleh kesurau masjid mana yang aku suka. Aku juga datang kesekolah pada waktu malam sebab Perpustakaan dibuka hingga pukul 10 malam. Kebebasan yang hilang di SMSJ aku dapat semula. Dalam masa 4 bulan kesedihan aku terubat dengan kehadiran rakan baru yang amata baik dan pemurah.

Aku juga mula mendapat tempat di SDAD, menjadi Pengawas,. Ketua Asrama, Ketua Rumah Sukan, Ketua Pasukan Pantun sekolah, Pemidato terbaik dan pelbagai jawatan lagi. Namaku mula menambat hati kepimpinan sekolah dan mewakili sekolah dalam kursus bina semangat yang pertama di adakan di Out Bond Schools (OBS) Pusat Bina Semangat di Mersing.

Pengembaraan kehidupan aku pun bermula. Hubungan lelaki dan perempuan di SDAD amat berbeza di SMSJ, mereka duduk berkumpulan, ketawa macam adek beradek, tak ada beza gender yang ketara dan aku yang menjadi macam kera sumbang. Tak reti nak kawan dengan gegirls sebab otak aku di bodohkan oleh enviroment SMSJ yang dangkal itu. Hubungan antara race..antara bangsa cina india dan melayu pun amat rapat dan baik. Mereka any time bole tunjuk ajar bab matematik Prinsipal Matematik Mekanik yang susah itu...senyum je mereka mengajar aku....ya Allah bertuahnya aku pindah kesini...

Inilah hikmahnya.

Peperiksaan akhir tahun 1979 aku antara 10 pelajar terbaik kelas aliran sains. Dan aku mula nampak sinar yang bahgia, Moga hajatku untuk ke Universiti Malaya pada tahun 1980 akan tercapai hendaknya.

Itulah impianku.

Ketika itu lagu Sudirman dengan album Anak Desa nya mula dimainkan. Berteman lagu itu aku mengelamun seorang diri. Teringat SMSJ. Sekolah yang memang sangat signifikan dalam hidup aku

Senja berulang rindu

Senja berulang rindu
Dan kusebut namamu
Dalam suara yang bisu
engkau kah itu

Dan ku ulang kembali
Sewaktu dalam sunyi
Nyanyian kata hati
Rindukah itu

Biarkan kemesraan berlalu
Bersama kesunyian yang padu
Akan ku sebut namamu selalu
Namun ada rindu yang lebih dari itu

Kasih dimana janji
Dan kau teruskah lari
dariku yang menanti
Rindukah itu

lagu ni lagu yang sentiasa dibibirku semasa 1979 dan aku terus ingat senikatanya iramanya hingga kini dan ini adalah lagu penuh kenangan untuk diriku dalam memulakan kembara kehidupan....1979 menutup tirai dan bermulalah 1980...

Salam jumpa lagi



Selasa, 21 Oktober 2014

Taksonomi Cinta : Putus sudah harapanku



Menjelang tahun 1979 aku menerima satu tamparan yang paling hebat dalam hidupku. Usia baru menjejak 18 tahun, aku di keluarkan dari SMSJ dan diminta meneruskan pelajaran di Muar disekolah biasa. Namaku di hantar ke SDAD, Sek Datuk Seri Amar Di Raja. Aku tidak lagi dapat menyakinkan pentadbiran SMSJ pada masa itu sebagai seorang pelajar yang baik dan berguna. Aku di lihat berpontensi lulus sahaja dan kemungkinan besar berpotensi menjadi pemimpin pelajar yang membangkang dan mempengaruhi orang lain. AKu tanya kenapa, mereka kata awak tak layak bersekolah sini, aku kata...saya ditawarkan ke form six disini, bukan itu tanda saya layak dan mereka kata aku melanggar disiplin. Masa bila? aku tanya...awak orang pertama membotakkan kepala tanda protes kepada guru pada tahun 1976 dan dan tahun berikutnya berbelas belas orang membotakkan kepalanya,..awaklah yang pengaruh ni...sumpah cikgu,...demi allah saya tak ada pun suruh atau mempengaruhi mereka....dan kalau saya salah kerana membotakkan kepala tahun 76 kenapa saya tak dihukum masa tu, kenapa tunggu tahun ni...cikgu tolonglah cikgu, saya berjanji akan menjaga tingkahlaku dan belajar sungguh sungguh cikgu...dulu dah lepas....

Awak tak layak sekolah sini...Awak balik, kemas barang awak dan balik kampung hari ini jugak....esok saya tak mahu tengok muka awak...katanya tegas.

suasana diam..cikgu tu tak mau cakap apa apa lagi dan aku tunggu sekejab,

cikgu tolonglah....
diam....
cikgu.....

.banyak lagi dailognya....aku pun dah lupa...bersama aku ialah kawan 5m2, Jamil Sien. Diapun menerima nasib yang sama dengan ku.

saya kata balik, baliklah...herdiknya

kemudian aku balik kekelas, tanpa berkata sepatah perkataan...kemudian aku mengemas barang dalam kelasku, buku dan lainnya...buku teks aku letak atas meja, Kertas dan alat tulis aku ambil dan bersalam dengan kawan kawan yang duduk berhampiran dengan aku, aku ingat lagi aku bersalam dengan Yusof Ahmad, Zaid Jais, Januri dan beberapa orang lagi. AKu berhenti sebentar tengok kawan kawan dari belakang kelas,....aku masih ingat...masa tulah M1 dan M2 kali pertama bergabung dalam satu kelas...aku baru nak bermesra dengan geng m2, baik lelaki maupun geng perempuan....dan itulah lontaran pandanganku yang terakhir dalam kelas tingkatan 6 rendah 1979.

Aku balik kebilik...aku mengemas dan memasukkan barang dalam bag dan waktu itu semua kawan kawan ada di kelas masing masing...pagi dan belum berehat lagi..

Awak tak layak sekolah sini...Awak balik, kemas barang awak dan balik kampung hari ini jugak....esok saya tak mahu tengok muka awak..

Kata kata itu tengiang ngiang dalam gegendang telingaku....sambil mengemas tanpa aku sedari airmataku mengalir...,mengenang wajah tua ibuku dan bapaku yang akan menyambutku...

Awak tak layak sekolah sini...Awak balik, kemas barang awak dan balik kampung hari ini jugak....esok saya tak mahu tengok muka awak..

Aku terus mengemas dan mengemas dan mengemas dan selepas selesai aku duduk sebentar di atas katilku, kedua tangan di atas peha, aku membongkok menongkat dahi dan memejamkan mataku....putus sudah harapanku...aku datang dgn penuh harapan dan bercita cita menjadi top ten dalam STP...aku nak masuk U dan mendapat degree...Ya Allah.....aku menangis kesaorangan, sampai hati betul cikgu, aku menyesal kerana tidak berkelakuan elok semasa di bumi bertuah ini, aku berasa amat kesal kerana begini natijah aku di SMSJ, bumi bertuah ini. Suasana sunyi di asrama...amat memilukan hatiku, aku melemparkan pandanganku keruang bilikku...selamat tinggal kawan kawan...aku mengangkat bagku dan mula mengatur langkah. Lemah longlai rasanya kakiku, bumi ku pijak rasa penuh duri dan onak, sebelum ramai tahu dan bertanya eloklah aku belah....kepada anak anak dan adik adik yang berada di asrama penuh...belajarlah dan jangan sampai tersingkir...macam pak cik

Awak tak layak sekolah sini...Awak balik, kemas barang awak dan balik kampung hari ini jugak....esok saya tak mahu tengok muka awak..

Kata kata itu terus bermain di kotak mindaku, aku turuni tangga penghubung blok A dan B dan aku atur kaki ku satu demi satu...kemudian aku sampai di depan bilik rehat blok B dan aku berenti...aku pusing dan melemparkan pandangan terakhirku di dua blok SMSJ yang telah membesarkan aku selama 5 tahun lebih. Aku terus melangkah...

Awak tak layak sekolah sini...Awak balik, kemas barang awak dan balik kampung hari ini jugak....esok saya tak mahu tengok muka awak.

.AKu lintas jalan yang menempatkan dataran tempat aku berhimpun di depan dewan makan...aku berhenti sekali lagi dan memusingkan badanku dihadapan dewan...disitulah aku makan dan minum selama 5 tahun...aku sampai di hadapan asrama putri berhampiran tangki air dan pondok jaga...aku bersalam dengan pak cik jaga dan tukang kebun di situ...mereka bertanya...nak kemana....aku cakap...aku kena sekolah dikampung, aku tak layak sekolah sini...pak cik jaga india dan tukang kebun melayu tu diam dan tak bertanya lagi....dari situ aku nampak kelas form 6 aku di bangunan tepi pagar atas sekali sebelah kiri...di tingkap, aku lihat beberapa kawanku memanggil nama dan melambai lambai tangan pada ku...lambaian perpisahan untukku kerana mereka tahu aku tak akan datang lagi ke bumi bertuah ini dan pepisahan ini pepisahan yang panjang....

Selepas melambai aku...terus mendaki bukit dan jalan dengan tidak menoleh kebelakang lagi...aku balik kekampung dengan pelbagai soalan...apa aku nak cakap dengan abah dan emak., macaman aku daftar sekolah baru ni...apa aku nak buat ni...siapa kawan kawan aku disana?

Aku pergi dengan titisan air mata kerana putusnya harapanku untuk bersekolah di bumi bertuah ini..

Aku seperti hilang pedoman, aku rasa amat terhina, aku rasa insan terbuang, aku rasa amat malu, aku rasa sangat tidak berguna...aku rasa aku kena pukul knock out aku rasa pedih dan pilu....aku rasa amat dukacita dan amat pedih .

Awak tak layak sekolah sini...Awak balik, kemas barang awak dan balik kampung hari ini jugak....esok saya tak mahu tengok muka awak..

ungkapan yang aku ingat sampai puluhan tahun lamanya.......

Fikiran ku melayang layang dan pada petangnya....lebih kurang pukul 2 petang...aku sampai di rumah....mak aku pun bertanya..

Sambung...

Dua hajatku tak kesampaian...
Pertama aku nak cemerlang dlm stp...dan masuk U.
Kedua aku berhajat meluahkan perasaanku pd  sidia bila aku kluar nanti 1980....yg aku sayang pd nya...Perasaan yg pendam sekian lama...

Maka...
Ohhhh....Putus sudah harapanku.

Isnin, 20 Oktober 2014

Taksonomi Cinta. : Puisi utk Sekolah Sains




SMSJ78

Disini
Dedikasi:SMSJ

Disini

disini
ada belaian syahdu
kupotretkan buat kenangan
di dalam memori hidup

disini
ada memori sedih
ada air mata berjuraian
mencari erti kehidupan
seolah tiada akhirnya

disini
bersama terik sinar mentari
dan keheningan pagi tiada lagi
kumeniti ruang terbentang
apakah dapat kutempuhi
kembara sesunyi ini




kembara kelana
batch 1978

Jumaat, 17 Oktober 2014

Perasaan jika dapat mewakili Sekolah


Bola Tampar 1979..husin mian and the geng...tahniah sen


Bola sepak U18 1979...wow...ada staillah..


Pasukan Bola Jaring SMSJ...tak tahu tahun berapa...tapi macam yati md noor tu...80an kut

Atlit SMSJ yang memang power...satu ketika dulu,
yati md noor tu di asrama kita orang panggil...budak stokin panjang...kuat lari tuuu


pasukan Bola Tampar Perempuan...
jida dulu tu kaki spike tu....manalah dia sekarang? senyap jer


Pasukan Hoki SMSJ 1978...tahniah din gajah...
din lebih hebat dari aku...tahniah din, tahniah. [ pic Norsham yusof ]

SMSJ78

Mewakili sekolah. Satu cita cita yang tersemat di dalam kebanyakan student SMSJ ketika aku sekolah disitu dulu. Aku tak taulah orang lain, namun buat diriku, aku sentiasa ingin mewakili sekolah dalam apa jua acara sukan mahupun acara bukan sukan.

Ketika aku tingkatan 1, pasukan SMSJ buat pertama kali masuk di gelanggang MSSD Kluang. Kejayaan demi kejayaan diukir oleh abang senior aku. Aku begitu teruja dan excited sekali untuk menjadi seperti mereka. Mereka mengukir nama sebagai pelajar yang berbakat dan juga hebat dalam akademik. Abang senior SMSJ semasa aku sekolah memang telah berjaya meransang jiwa dan hati nurani aku untuk cuba sedaya upaya mewakili sekolah. Bakat mereka begitu besar hingga ada mewakili daerah, negeri dan negara!

Aku masih terbayang abang Mustafa, disarungkan blazer diatas pentas perdana dewan besar SMSJ kerana mewakili Malaysia dalam pasukan bola sepak, Nazar Yasin mengunguli 110 m lari berhalangan dan rekodnya kekal beberapa tahun, Hadi dengan lompat tingginya mendapat tepukan gemuruh ketika dia melompat dan melayangkan badan, Abang Haris, Abang Zamri begitu gagah ketika bermain rugbi...semua masih segar dalam nostalgiaku bila aku mengenangkan SMSJ. ( Sekadar menyebut beberapa nama..) Dan semakin kagum aku kepada junior yang muda dari aku tetapi berbakat besar seperti Arab..[ Syed Zakaria ] Hj Sabirin, Husin Mian dan sebagainya...mereka mewakili SMSJ dalam pelbagai acara dan gelanggang. Aku sanggup menanggung risiko melompat pagar, berlari anak ke vanue mereka bertanding semata mata hendak melihat mereka beraksi.

Mewakili sekolah sentiasa terbenam dalam ingatan dan aku sentiasa mencuba mengesan dimana bakatku. Aku cuba pelbagai jenis sukan namun aku hanya ditahap sederhana sahaja. Aku hanya mampu menyumbang 2 mata setiap kali sukantara utk rumah buana, aku hanya dapat wakil rumah buana dalam acara shot put, lembing dan cakra serta tarik tali. 1978 ketika aku tingkatan 5 baharulah aku dapat mewakili sekolah dalam pasukan rugby. Aku dapat menentang EC, SMSAJ, HS Kluang dan persahabatan dengan SDAR di seremban. Alhamdulillah. Dapat juga merasa setelah aku mengidamnya sekian lama.

Kebanggaan mewakili sekolah tidak terperi rasanya, menyarung jersey yang serupa, memakai pakaian sukan yang sejenama, mendapat tepukan gemuruh dari peminat di luar padang setiap kali beraksi, merasai gemuruhnya menentang lawan dan merasai erti perjuangan di atas padang dan gelanggang. Generasi ketika itu memang hebat dan amat berketrampilan. Aku mengucap jutaan terima kasih kepada SMSJ kerana peranan guru dan sekolah melahirkan ramai atlit berbakat dan menjadikan SMSJ sekolah yang amat disegani ketika itu di semua peringkat.

Kini masa telah berlalu, semua itu menjadi kenang-kenangan. Kebolehan dan bakat hanya menjadi kenangan masa silam, kegigihan dan kesungguhan semasa aktiviti ko kurikulum banyak memberikan kesan positif pada diri aku. Aku sentiasa menjadi insan yang tidak suka menyerah kalah dalam persaingan dan menerima kekalahan denagn hati terbuka seandainya pertandingan telah selesai di pertandingkan.

Kepada adik adik yang masih berada di SMSJ, teruskan perjuangan dan sentiasalah bercita cita mewakili sekolah kerana pengalaman semasa aktiviti dipadang dan gelanggang amat berkesan dalam pembentukan sahsiah diri yang positif

Selamat berjuang.

Isnin, 13 Oktober 2014

Taksonomi CInta : Cinta yang lara

Assalammmualaikum
Salam Sayang Satu Batch
Salam Sajohan
Salam sejahtera untuk pembaca blog


Ini juga entri lama...telah dipostkan dulu. Tetapi ketika itu tsunami Facebook melanda. Blog tak mendapat sambutan...namun aku terus menulis...dan menulis walaupun tiada yang membacanya. Kini tsunami Whasapp dan telegram pulak melanda, Fb mula menjadi pilihan kedua lepas wasup. Whasapp dapat merangkaikan blog dan blog dapat dibaca dengan mudah dengan sekali klik pada link itu....jadi blog ni kini mula dibaca semula. Catatan dari blog menunjukkan setiap entri yang aku post kini mendapat 50-75 pembaca...kira oklah tu...tak kiralah sesaorang tu baca banyak kali pun.

Bukan nya apa...bila aku menulis atau lain lain author menulis, dan ada orang membaca rasa hilang letih menulis tu...hehehehe...tapi tak paksa yer...sapa ada kelapangan bacalah...

Ini kisah sebuah cinta lara yang melanda budak sekolah sains menurut persepsi dan andaian aku sahaja...kalau salah...minta maaf. Dan kebanyakkannya aku menyelami perasaan aku sendiri...silakan

Masa berlalu, musim berubah, turut berubah bersama aku ialah pemikiran dan emosiku juga, bukan fizikal sahaja. Walau dalam situasi yang amat rigid, keras dan amat terkawal...namun semua itu tidak dapat menyekat dimana pandangan mataku akan jatuh...dimana perasaanku akan berlabuh. Aku memang seorang pemerhati yang hebat...kononya hehehehee...( tak malu puji diri sendiri...) Aku memang mempunyai kekuatan tersendiri melalui pandangan mata dan perdengaran di telinga. Emosiku berkembang dengan pesatnya. Aku seperti remaja lain mengembangkan emosi dengan amat terkawal. Terkawal oleh malu yang amat sangat dan adat resam yang amat ketat. Kalau ada rasa cinta kasih hendak berputik. Rasa cinta dan kasih itu, aku benam sejauh mungkin di lipatan hati, di tasik pauh janggi, di tujuh petala bumi layaknya. Bukan aku saja, begitu juga sahabatku yang lain dan abang dan adikku di bumi bertuah itu.

Cinta yang terbetik hanyalah sebuah cinta lara. Rasa kasih yang tercetus hanyalah satu penyiksaan yang panjang dan ketika menanggungnya lantai yang dipijak terasa berduri. Ketika itu....Bila aku memandang...pandangan aku kekadang kalau mencuri pandang ke arah sidia yang ayu dan manis, menjelingku, jelingan penuh makna, senyumanku senyum penuh harap....namun hanya tuhan sahaja yang tau. dia tidak pernah tau..aku sangat suka padanya.....dia tidak pernah tau aku hampa sendirian..kerana emosi ku berkembang dalam gelap dan kasihku membara dalam gulita......Cinta yang hanya muncul dalam sebuah angan angan kosong yang tidak bertepi dan amat menyedihkan. Malah ada beberapa wajah dan nama masih terlekat di sanubari dan hati kecilku. Aku terluka sendirian, tiada rawatan dan luka itu teramat dalam rupanya. Namun episod cinta yang lara itu terus menjadi rahsia diriku seorang diri sehingga kini. Di bumi ini cinta kasihku berputik hanya untuk diketahui oleh diriku sahaja.

Aku berasa kagum melihat abang senior dapat bersembang dengan putri di bumi bertuah ini. Aku memang amat amat respect jika aku ketahui, cinta dan kasih kawanku mendapat sambutan positif dari rakan di blok asrama putri sana. Aku sentiasa terfikir bagaimana mereka mendapat sambutan? Aku menjadi kagum sendirian.

Oh rupanya bukan aku saja...ramai...ada abang seniorku mendapat 10A dalam LCE hanya kerana desakan positif dari cintanya yang lara. Ada juga yang kecundang dalam peperiksaan kerana asakan cinta lara yang tidak terbalas menggasaknya ke satu sudut yang amat sempit dan ke jurang sedih yang amat dalam.

Kisah cinta tidak sampai, cinta yang lara, cinta sendirian di bumi bertuah rupanya satu koleksi yang amat tinggi nilai perkongsiannya bila kami bersama dalam MG dan reunion. Dan kisah itu menjadi kenangan manis dan pahit untuk kita bersapa.

Ya Allah....rupanya bukan aku sorang....yang begitu...ramai lagi....hehehehehehe, senior ada, junior pun ada. Nasiblah...tapi tu semua asam garam untuk kita menjadi dewasa.

Dan kini kita sudah dewasa.
Alhamdulillah...




Sabtu, 11 Oktober 2014

Taksonomi cinta : Pelarian cinta

Assalammualaikum
Salam sayang satu batch
Salam sejahtera



Entri lama lagi...aku post semula dgn sedikiy edit sana sini.... Hujung minggu ni. Bole jugs baca baca kan....

Aku dah banyak kisahkan kisah perasaan dan kasih sayang antara kita dan kisah di celah celah kehidupan kita. Barangkali ada yang suka membaca dan ada juga yang mengatakan aku ni mat jiwa jiwa. Aku masih ingat lagi kawan kawan ngutuk aku pasal aku pakai nama samaran kembara kelana, apalah lu sop.....mat jiwa jiwa..sambil dia orang ketawakan aku ramai ramai...aku tetap aku. Aku tetap guna id tu, aku masih menulis kisah cinta. Kali ini kisah perlarian cinta.

Cinta yang menyala boleh membuatkan sesaorang itu menjadi kuat dan bersemangat. Cinta boleh menjadi pendorong dan pembakar jiwa. Buktinya ramai kawan kita saling dorong mendorong dan saling jaga menjaga. Mereka menjadikan cinta sebagai pemangkin kecemerlangan akademik dan mencapai cita cita mereka. Mereka tetap bercinta, saling berjumpa, senyum dan bertegur sapa. Dan akhirnya mereka berumah tangga...oh amannya hidup mu kawanku..bahagia mendengarnya.

Jangan lupa....cinta juga boleh menjadikan sesaorang berasa duka dan nestapa. Di rasakan seperti serba tak kena dan merasa asing di dunia ini. Biasanya Cinta mereka selalu terhalang, atas banyak sebab. Ada kerana cinta hatinya adalah milik orang lain, ada juga cintanya ditolak kerana salah faham, lebih menarik cinta hatinya lambat terbit...bila dia bersinar, segalanya sudah tidak terdaya lagi...dirinya dah tua, pasangannya pun begitu, dirinya dah berpunya, pasanganya pun begitu....atau ada juga kerana cinta yang tidak kesampaian dan ada juga yang sampai tetapi tiada destinasi...biasanya natijah cinta sebeginilah menjadikan sesaorang itu sebagai perlarian di dunia ini.

Sehingga dia mahu pergi jauh jauh membawa diri. Kalau boleh dia nak duduk diam diam disatu tempat yang tiada siapa mengenalinya, seperti di tonga ke di tiera de fiugo ke, di canada ke ..macam tu....supaya tiada siapa akan bertanya padanya, menegurnya kisah cinta silamnya itu dan dia menjadi asing pada semua orang dan semua situasi.

Kesian...cinta yang suci tidak bermakna pada dirinya...hingga dia menjadi perlarian di dunia sendiri...dan berkata...alaa tak per..cinta tak semestinya bersatu..tapi kesannya? yang membakar menghempas tu?

Kenapa kita perlu lari? Jangan.....kehidupan mesti diteruskan...hadap...ya kita kena hadapi, segala susah payah dalam kehidupan ini, cinta tak sampai adalah satu dari sejuta masalah di dunia ni....dan ingat tiada siapa yang sempurna. Kuatkan pegangan ..jangan putus asa, sebab cinta adalah buta dan cinta tak pernah mengerti tindakan yang hina itu. Ini satu panduan.

KENAPA AKU TAK DAPAT APA YG AKU IDAM-IDAMKAN?

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."
-Surah Al-Baqarah ayat 216

KENAPA RASA KECEWA?

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman."
-Surah Ali-Imran ayat 139

aku masih teringatkan sidia....adaksh dia tahu...? Aku juga pelarian cinta hahahaha

Jumaat, 10 Oktober 2014

Taksonomi Cinta : Belaian Bayu Malam


gambar hiasan


SMSJ78

Alunan angin malam ni menyapa hatiku, membelai lembut jiwa sukmaku untuk aku mengalun sebuah irama sumbang ini lagi. Aku seakan tersadung di denai penuh duri. Gelap dan akar akar hari sentiasa mengait sepasang kaki usang ini untuk terus melangkah.

Bisikan bayu bertanya, kenapa kau juga membisu? Di mana tegar dan tekal semangatmu dahulu? karyamu itu umpama membina jambatan silaturahim.

Ketika membelai jiwa sukmaku, bayu malam berbisik lagi..kuatkan iltizammu, perjuangan sebagai wadah penyabung silaturahim bukan mudah dan bukan sementara, ini satu cabaran yang panjang dan kalau cabarannya sepanjang sungai kau mesti punya sabar seluas lautan...aku mengangguk setuju.

Meski kau rasa kau berjalan di dalam gelap, percayalah sentiasa adaa cahaya dari mata mata yang kau sendiri tidak tau siapa, menerangi langkahmu, dan kalau kau sangka denai harimu penuh duri..percayalah semua duri itulah menjadi pagar pagar penyelamatmu pada satu ketika nanti...pesan bayu malam lagi. Dan akar akar kasar dan rakus yang mengait dirimu ke pelantaran pegun...akan menjadi perisai untukmu demi sebuah jambatan suci.

Jambatan silaturahim.

Aku terlena dalam sunyi dan belaian bayu malam dalam pujangga
Jika dugaan itu sepanjang sungai,
maka seharusnya kesabaran itu seluas samudera.

Jika harapan seluas hamparan,
maka seharusnya ikhtiar itu seluas langit.

Jika pengorbanan sebesar bumi,
maka seharusnya keikhlasan itu seluas jagat raya.

Walau jasad merasakan lelah, penat dan sakit,
ketahuilah jalan menuju syurga masihlah panjang.

Jangan pernah lupa bahawa ALLAh,
selalu ada untuk kita.
Jadi mengapa mesti berputus asa,
Kembara Kelana


terima kasih menjadi follower blog ini

5M2

5M2
akhirnya kami berjumpa semula

5M1

5M1
selepas sekian lama terpisah

5E2

5E2
after 30 years

5E1

5E1
After 30 years